Wednesday, October 1, 2014

Terima Kasih Tuan

Umpama timun hendaknya 
Melanggar kami terluka 
Dilanggar kami cedera 

Tapi itulah nasib kami yang hina 
Tanpa elaun seperti menteri 
Makan bayar sendiri 
Kereta pandu sendiri 
Minyak isi sendiri 
Jalan sesak kami hadap setiap hari 

Mudah pula tuan berkata 
Jangan makan bila ayam naik harga 
Jangan minum manis bila naik harga gula 
Jangan guna jalan jika tol naik berganda
Pindah ke negara lain jika tak suka Malaysia 

Kami umpama kain basahan 
Tuan perah habis habisan 
Akhirnya kami kekeringan 
Merana kami tuan kesenangan 

Duit sejemput kami diperas hingga rabak 
Gaji tuan sedikit pun tak boleh ditolak 
Diusul kami tuan amuk sampai koyak 

Kami senyum lihat tuan makin menggalak 

Tak mengapalah tuan 
Kami terima segala ketentuan 

Cuma ingat pesan Tuhan 
Setiap perkara ada balasan 
Nasib tuan belum ketahuan 
Tuan jangan lupa Kami manusia biasa 

Sabar kami ada tahapnya 
Luka kecil boleh menjadi nanah juga 
Jangan sampai menjadi barah pula 

Cukuplah tuan menyeksa 
Cukuplah tuan buat kami merana 
Kuasa tuan dari kami 
Naiknya tuan dari kami
Jatuhnya tuan juga dari kami..
 

0 comments:

Post a Comment